fbpx

Apa Saja Syarat Sholat Jamak?

Sholat merupakan rukun Islam yang menjadi tiangnya Agama. Melaksanakan shalat wajib hukumnya untuk umat Islam.  Terkadang memang banyak sekali yang merasa khawatir dan takut ketika ada keperluan tertentu tidak bisa melaksanakan sholat seperti hal ketika berpergian jauh. Namun, tentunya Islam selalu memberikan keringan untuk orang-orang yang demikian dengan adanya sholat jamak. Lalu, apa sebenarnya sholat jamak itu? Apa saja syarat sholat jamak? Simak ulasannya berikut ini!

Sekilas Tentang Sholat Jamak Yang Sebaiknya Diketahui!

apa saja syarat sholat jamak

Sholat jamak merupakan sholat yang dilaksanakan dengan menggabungkan dua sholat wajib dalam satu waktu. Misalnya seperti sholat Dzuhur dengan sholat Ashar, sholat Maghrib dan sholat Isya dengan syarat anda sedang dalam perjalanan jauh yang tidak memungkinkan untuk melaksanakan sholat wajib tepat waktu. Sholat Jamak dibedakan menjadi dua tipe, yaitu:

Jamak Taqdim

Merupakan penggabungan pelaksanaan dua sholat dalam satu waktu dengan cara memajukan sholat yang belum masuk waktu ke dalam sholat yang telah masuk waktunya. Misalnya penggabungan sholat Ashar dan sholat Dzuhur pada waktu sholat Dzuhur atau pelaksanaan sholat Isya dengan sholat Magrib pada waktu sholat Maghrib.

Jamak Ta’khir

Merupakan penggabungan pelaksanaan dua sholat dalam satu waktu dengan cara mengundurkan sholat yang sudah masuk waktu kedalam sholat yang berikutnya. Misalnya penggabungan pelaksanaan sholat Dzuhur dan sholat Ashar pada waktu sholat Ashar atau penggabungan sholat Maghrib dengan sholat Isya pada waktu sholat Isya.

Tipe sholat jamak diata tentunya memiliki syarat yang perlu diperhatikan oleh semua orang yang akan melakukannya. Lalu, apa saja syarat sholat jamak taqdim dan jamak ta’khir? Simak ulasan selanjutnya!

Syarat Sholat Jamak Taqdim Dan Sholat Jamak Ta’khir

syarat sholat jamak

Dikarenakan pada ulasan diatas kita membahas tentang tipe sholat jamak terdiri dari dua yaitu jamak taqdim dan jamak ta’khir. Maka tentu saja pada ulasan kali ini anda juga perlu mengetahui apa saja syarat sholat jamak taqdim dan jamak ta’khir. Berikut syarat-syaratnya:

Syarat Sholat Jamak Taqdim

Berikut ini syarat sholat jamak taqdim yang sebaiknya diketahui:

  • Tertib

Jika musafir akan melaksanakan jamak taqdim maka diharuskan untuk mendahulukan sholat yang memiliki waktu terlebih dahulu. Misalnya musafir akan menjamak sholat Maghrib dengan sholat Isya, maka anda harus mengerjakan sholat Maghrib terlebih dahulu. Jika yang dilaksanakannya sholat Isya terlebih dahulu maka sholat Isya-nya tidak sah.

  • Niat Jamak Pada Waktu Sholat Yang Pertama

Jika musafir mau melakukan sholat jamak taqdim maka diharusnya niat jamak terlebih dahulu pada wkatu pelaksanaan sholat pertama. Jadi, selagi musholli masih dalam sholat yang pertama, waktu niat jamak masih ada namun alangkah lebih baiknya jika niat jamak ini dilakukan bersamaan dengan takbiratul ihram.

  • Harus Dilakukan Segera

Dalam hal ini antara kedua sholat dipastikan tidak ada selang waktu yang dianggap lama. Misalnya jika anda telah berniat untuk melakukan sholat jamak taqdim dan melaksanakannya lalu setelah sholat pertama diselang dengan sholat sunah maka musholli tidak bisa melakukan jamak. Dengan kata lain, sholat jamak tidak boleh diselang waktu lain harus dilakukan dengan segera.

  • Masih Berstatus Musafir

Orang yang menjamak sholatnya maka harus berstatus musafir sampai selesainya waktu sholat keduanya.

Syarat Sholat Jamak Ta’khir

  • Niat Menjamak Ta’khir Pada Waktu Sholat Yang Pertama

Syarat pertama pastikan anda telah berniat untuk menjamak ta’khir ketika waktu sholat pertama. Misalnya ketika tiba waktu sholat dzuhur telah tiba maka anda harus segera berniat bahwa akan melakukan niat sholat Dzuhur tersebut ketika waktu sholat Ashar.

  • Pada Saat Datangnya Waktu Sholat Kedua Masih Dalam Perjalanan

Syarat yang kedua yaitu pastikan ketika akan melakukan jamak ta’khir anda masih dalam perjalanan walaupun pada saat waktu sholat kedua. Selain itu, dalam jamak ta’khir juga sholat yang dijamak boleh dikerjakan tidak menurut urutan waktu misalnya sholat Dzuhur dan Ashar boleh dilaksanakan Dzuhur dulu setelah itu Ashar ataupun sebaliknya. Anda jua bisa melakukan sholat sunah rawatib terlebih dahulu.

Nah itulah sekilas tentang apa saja syarat sholat jamak taqdim dan jamak ta’khir. Kedua syarat diatas tentu perlu dipahami oleh semua umat Islam agar tidak keliru. Semoga bermanfaat!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *